Sheikhdom UEA akan Mengizinkan Gaming sebagai Proyek Rencana Wynn Resorts

Salah satu dari tujuh syekh di Uni Emirat Arab, Selasa, mengatakan akan mengizinkan “permainan” sambil mengumumkan kesepakatan bernilai miliaran dolar dengan raksasa agen casino Wynn Resorts yang berbasis di Las Vegas.

Pengumuman oleh Ras al-Khaimah datang setelah berbulan-bulan desas-desus tentang perjudian datang ke UEA, rumah bagi Dubai yang dipenuhi gedung pencakar langit dan Abu Dhabi yang kaya minyak. Islam, agama Jazirah Arab, melarang perjudian.

Sementara emirat lainnya belum mengumumkan kesepakatan serupa, operator casino Caesars Palace sudah mengoperasikan resor besar di Dubai — tanpa perjudian.

Awalnya, pernyataan yang dikeluarkan oleh pihak berwenang Wynn Resorts dan Ras al-Khaimah hanya merujuk pada “permainan”, tanpa menjelaskan lebih lanjut. Otoritas Pengembangan Pariwisata emirat berulang kali menolak menjawab pertanyaan dari The Associated Press tentang apakah “permainan” melibatkan taruhan uang tunai.

Namun, sebuah pernyataan dari otoritas mengatakan divisi game baru akan membutuhkan “kepatuhan terhadap semua hukum dan peraturan yang berlaku (termasuk undang-undang kejahatan keuangan) dari operator, pemasok, dan karyawan.” Itu juga akan “memastikan game yang bertanggung jawab di semua level.”

Permainan sering digunakan sebagai eufemisme untuk perjudian di Amerika Serikat.

Michael Weaver, juru bicara Wynn Resorts Ltd., merujuk pertanyaan kembali ke regulator di Ras al-Khaimah. Namun, semua lokasi Wynn Resorts di Las Vegas, Makau, dan Massachusetts memiliki resor yang dibangun di sekitar lantai kasino mereka.

Pengajuan ke Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS pada hari Selasa oleh Wynn Resorts mengatakan pihaknya menandatangani perjanjian dengan Ras al-Khaimah untuk “pengembangan dan pengelolaan selanjutnya dari resor terpadu.” Istilah “resor terpadu”, lahir di Singapura, mengacu pada hotel yang mencakup casino dan fasilitas lainnya.

Saham Wynn ditutup naik hampir 2% menjadi $86,46 per saham dalam perdagangan Selasa di Pasar Saham Nasdaq setelah pengumuman tersebut. Industri kasino secara keseluruhan sangat terpukul oleh pandemi virus corona.

Sebuah pernyataan tentang kesepakatan itu, juga diposting ke situs web Wynn Resorts, termasuk penyebutan berulang kali tentang fasilitas “permainan” di situs tersebut.

“Resor terintegrasi yang baru diumumkan masih dalam tahap desain awal dan akan selesai pada tahun 2026,” sebuah pernyataan lanjutan dari Marjan, pengembang Ras al-Khaimah yang terlibat dalam kesepakatan tersebut, mengatakan. “Ini semua detail yang dapat diberikan pada tahap ini.”

Ras al-Khaimah adalah emirat paling utara di UEA, sebuah federasi di mana penguasa otokratis individu memegang kekuasaan luas di emirat mereka. Ras al-Khaimah, atau “puncak tenda” dalam bahasa Arab, diperintah oleh Sheikh Saud bin Saqr Al Qasimi dan paling dikenal dengan perusahaan Keramik RAK eponymous-nya.

Tapi Ras al-Khaimah telah berusaha untuk meningkatkan profilnya selama bertahun-tahun di pasar pariwisata, yang didominasi oleh Dubai. Ini menarik wisatawan dari India, Rusia, Inggris dan Mesir. Ini memiliki aturan alkohol liberal dan area yang berfokus pada resor pantai, sementara juga mengiklankan kegiatan luar ruangan di sekitar Jebel Jais, titik tertinggi di negara ini pada 1.934 meter (6.345 kaki) di atas permukaan laut.

Pengembangan Wynn Resorts direncanakan akan dibangun di Pulau Al-Marjan buatan Ras al-Khaimah dan akan mencakup sekitar 1.000 kamar hotel, mal, pusat konvensi, restoran, dan “area permainan”.

Analis J.P. Morgan Joseph Greff mengatakan bahwa kepindahan Wynn Resorts ke UEA akan berarti “investasi langsung asing yang signifikan” dan akan mendapat manfaat dari populasi lokal UEA yang berjumlah 9 juta – yang mencakup populasi pekerja asing yang besar.

“Kami melihat resor pantai ini sebagai resor kelas atas super-regional yang lebih dari sekadar permainan dengan prospek (pengembalian investasi) yang solid,” tulis Greff dalam analisis kesepakatan.

Perjudian tetap langka di Timur Tengah yang lebih luas, dengan kasino hanya di Mesir, Lebanon, Maroko, dan Tunisia.

Kasino telah lama dikabarkan dianggap sebagai cara untuk mengumpulkan uang di UEA dan meningkatkan industri pariwisatanya, khususnya di Dubai, rumah bagi maskapai penerbangan jarak jauh Emirates. Sudah, undian mobil bebas bea membombardir mereka yang terbang melalui Bandara Internasional Dubai.

Sebuah kabel diplomatik AS tahun 2004 yang dirilis oleh WikiLeaks berspekulasi bahwa rencana kasino Dubai telah “dibekukan karena rasa hormat” kepada mendiang Sheikh Zayed bin Sultan Al Nahyan, presiden pertama negara itu setelah penyatuan pada tahun 1971.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, rumor tentang kasino terus berkembang. Kapal Inggris Ratu Elizabeth 2 yang terkenal dibuka sebagai hotel di Dubai pada 2018 setelah lebih dari $100 juta diperbaiki. Masih memiliki mesin idn slot yang dinonaktifkan. Caesars juga dibuka pada tahun 2018. Pekerjaan konstruksi sedang berlangsung yang melibatkan proyek untuk perusahaan kasino MGM, Bellagio dan Aria.

Namun, kasino dan sejumlah besar uang yang mereka hasilkan meningkatkan bahaya pencucian uang. Sudah, pencatut perang, pemodal teror, dan pengedar narkoba yang diberi sanksi oleh AS dalam beberapa tahun terakhir telah menggunakan pasar real estat Dubai sebagai surga bagi aset mereka. Ras al-Khaimah juga menemukan dirinya terkait dengan kasus seorang pria Alaska yang

Salah satu dari tujuh syekh di Uni Emirat Arab, Selasa, mengatakan akan mengizinkan “permainan” sambil mengumumkan kesepakatan bernilai miliaran dolar dengan raksasa agen casino Wynn Resorts yang berbasis di Las Vegas. Pengumuman oleh Ras al-Khaimah datang setelah berbulan-bulan desas-desus tentang perjudian datang ke UEA, rumah bagi Dubai yang dipenuhi gedung pencakar langit dan Abu Dhabi…

Leave a Reply

Don`t copy text!